Cerita pemandu teksi Pulau Pinang

teksi Penang

Sewaktu dari lapangan terbang ke sini tadi sempat sembang dengan Abang Zamri. Dia sudah jadi pemandu teksi airport selama 23 tahun. Dia kata dah tak ramai orang Melayu ada di pulau sebab rumah harga ratusan ribu di luar kemampuan untuk dibeli. Beliau sendiri duduk area airport atas tanah tol semenjak zaman ayahnya lagi.

Tetapi agak mengejutkan dia boleh puji Guan Eng baik. Dia kata LGE jaga kebajikan rakyat tak kira bangsa. Ada peruntukan khas untuk warga emas, ibu emas dan anak emas. Saya hanya faham warga emas. Dia kata ibu emas ini isteri yang umur emas dan tak bekerja. Anak emas ini pula anak yang baharu lahir akan dapat RM200.

Drebar teksi pula dapat RM600 setahun. Imam pun dapat elaun (ini bukan imam pasar malam no). Orang gali kubur pun dapat elaun juga. Anak nak masuk universiti dapat RM1,000. Dia kata banyak betul orang Penang dapat faedah kebajikan walaupun DAP yang memerintah.

Katanya masjid yang nak roboh pun dia bagi duit suruh tegak balik. Saya tanya betul ke orang kata DAP ini ada agenda Kristian. Dia kata cuba hang tunjuk mana orang Melayu jadi Kristian sebab DAP. Terkedu sekejap. Saya pun hairan macam mana ada seorang pensyarah UUM boleh kata gitu. Mudah aja drebar teksi patahkan hujahnya.

Dia kata susah untuk BN tawan balik sebab LGE jaga rakyat. Dia kata dulu dia pernah pergi perjumpaan dengan Najib. PM janji nak bagi permit teksi persendirian. PM kata dia kesian kat pemandu teksi yang jadi hamba company. Tapi sampai la ni janji tu tak tahu ke mana.

Baru ni dia kata ada 30 ribu pelancong India datang ke Penang tajaan satu company direct selling. Habis hotel di Penang ditempah. Saya dok bayang 30 ribu orang ni kalau belanja RM1,000 seorang akan dapat faedah kepada peniaga di Penang RM30 juta. Lepas tu ada pulak pelancong Cina yang datang seramai itu juga. Kiranya makmur jugalah Penang ni. Macam mana kerajaan yang orang kata kafir harbi ni boleh lagi maju daripada kerajaan Islam. Aneh juga ilmu Tuhan ini.

Sebelum turun teksi saya tanya dia ada berapa teksi airport. Dia kata dalam 300 buah. Dia kata biasa dia dapat 3 trip sehari. Dia kena bayar sewa teksi RM50 sehari dan bayar komisen 10% daripada tambang kepada company. Tadi saya bayar tambang RM142.90. Maknanya orang Penang ni ada kecukupan untuk belanja harian. Cuma sempat saya kabor kat dia untuk tambah pendapatan dengan jual benda berkaitan kerjaya dia seperti jual prepaid card kepada pelancong yang naik teksi dia.

Semoga murah rezeki Abang Zamri.

Nice talking to you. May Allah bless you in this month of Ramadhan for telling me the true story of Penang.

PERINGATAN
Malaysia Dateline tidak bertanggungjawab atas komen pembaca. Ia adalah pandangan peribadi pembaca dan tidak mewakili pandangan dan pendirian kami. Pihak kami berhak memadam komen yang tidak wajar atau dianggap keterlaluan.

Cetak Emel