Adakah kemuka calon berpelajaran tinggi atau profesional memberi kelebihan?-Pengundi nak pakar pandai cari peruntukan

Oleh NASUHA RAHMAN

Meletak calon yang berpelajaran tinggi atau profesional bagi kerusi yang akan dipertandingan dalam pilihan raya sudah tentu menjadi pilhan utama parti.

Namun adakah mengemukakan calon seperti ini memberi kelebihan kepada parti atau yang lebih utama adalah kepada para pengundi?

Seorang Peguam Datuk Shamsuddin Nawawi melalui faceboonya mempunyai pandangannya tersendiri dalam soal pemilihan calon yang akan bertanding pada PRU15 ini.

Baginya soal calon perlajaran tinggi atau profesional itu tidak penting, yang paling penting dapat menyantuni pengundi atau rakyat di kawasannya.

“Kita kena tengok dulu apa sebenarnya kerja jadi YB ini. Kalau YB biasa, mereka itu dipanggil anggota badan legislative iaitu di mana undang-undang digubal dan juga polisi kerajaan dibahaskan.

“Dalam satu tahun paling lama mereka bersidang jumlahnya tidak lebih dari 100 hari. Tahun 2022 ini mereka hanya bersidang di Parlimen selama 34 hari sahaja. Dalam satu tahun ada 365 hari. Selebihnya itu mereka buat apa?

Baca Artikel Penuh