Asumsi pihak luar

Oleh ARIF ATAN

Meskipun saya terasa sangat kepentingan dan keperluan menguasai pelbagai bahasa – selain bahasa melayu- seperti bahasa Inggeris misalnya – jika menjadi seorang pemimpin dalam kerajaan atas keperluan hubungan antarabangsa khususnya, namun, to be fair, saya tidak rasakan kegagalan menguasainya adalah satu masalah.

Di pentas antarabangsa, seseorang pemimpin yang misalnya tidak begitu mahir berkomunikasi dalam bahasa Inggeris boleh sahaja menggunakan penterjemah sebagai pengantara dan ianya, to be fair, bukan suatu masalah besar.

Menggunakan penterjemah tidak ada masalah cuma bermasalah sedikit jika penterjemah itu sendiri kadangkala tidak begitu faham misalnya rakan sejawat menteri di luar negara guna kata-kata seperti, “my friend, stop pulling a shaggy” ..”i think he or she is a real gutton for punishment”!..

Yang mungkin bermasalah juga adalah tahap penguasaan seseorang menteri itu kepada sesuatu isu apalagi “regional and international issues”.

Rakan sejawat anda di luar negara mungkin akan dapat menilai kemampuan anda hanya setelah beberapa minit dia berkomunikasi dengan anda.

Orang putih habaq “first impression counts”.

Baca Artikel Penuh