‘Kami di CAC rasanya sudah mengalahkan JKM’

Oleh ARIF ATAN

Saya cuba bercerita kisah yang menceriakan kami di Pusat Penilaian Covid-19 (CAC). Tapi, bukan tiada kisah sedih yang menjentik hati atau memberi pengajaran. Ada, hampir setiap hari.

Semalam, ada pesakit sampai ke CAC dah lewat petang. Siap dengan beg. Memang ada simptom tapi ringan. Lepas diperiksa, dia dibenarkan pulang.

Tapi, “Bos, ayah dia dah halau dia dari rumah, macamana?”

MO saya consult saya, garu kepala dia. Fikir punya fikir, kami masukkan namanya untuk katil di Pusat Kuarantin. Tapi katil sudah penuh di sana.

Kami hubungi Pengarah Pusat Kuarantin dan Rawatan Berisiko Rendah (PKRC), minta keutamaan bagi pesakit ini, setelah beberapa arrangement dibuat, akhirnya dapatlah katil untuk dia.

Baru saya boleh balik senang hati. Masa itu dah nak masuk Maghrib. Takkan kami nak balik tinggalkan dia di CAC.

Baca Artikel Penuh