“Pandai kakak abang main ‘order’ bila pulang beraya. Duit dapur satu sen tak reti nak hulur”

Oleh WAN SITI AMINAH

Seorang pemuda merasa kurang senang dengan tingkah laku kakak dan abangnya setiap kali mereka pulang ke kampung halaman untuk menyambut Aidilfitri bersama.

Mana tidaknya, kakak dan abangnya itu bersikap seperti ‘tetamu’ setiap kali pulang beraya dengan melepaskan tanggungjawab mereka untuk bantu mengemas rumah.

Tidak cukup dengan itu, mereka juga bagai tidak bertimbang rasa dan meletakkan beban kewangan di atas bahu adik-beradik yang tinggal di rumah ibu bapa sahaja.

Sudah tidak mampu lagi menahan perasaan, berikut perkongsian pemuda bernama Ahmad yang terpaksa menanggung beban setiap kali adik-beradik pulang beraya.

“Assalamualaikum, nama aku Ahmad. Isu ini tiadalah besar sangat. Tetapi lebih pada IHSAN sesama manusia. Cerita yang realiti sewaktu musim perayaan. Aku lelaki yang masih bujang berumur 27 tahun. Ya, aku ‘single’ sejak lahir. Tinggal di rumah ibu dan bapa. Nak dijadikan cerita, arwah abah aku meninggal dalam 4 tahun lepas.

“Jadi selepas tamatkan pengajian empat tahun lepas, aku diberikan tanggungjawab untuk menguruskan rumah keluarga memandangkan adik-beradik lain yang lebih tua semua sudah berkahwin. Ada lima orang, dua lelaki dan tiga perempuan. Tinggallah aku dengan mak dan adik yang masih belajar di dalam rumah itu.

Baca Artikel Penuh