“Penyakit meroyan datang lepas lahir anak sulung, mentua cakap aku banyak dosa”

Oleh WAN SITI AMINAH

Hasrat seorang wanita asal Borneo untuk menumpang kasih mentua ketika tinggal di Semenanjung tidak kesampaian setelah menerima layanan yang dingin.

Wanita bernama Ziaf itu sekali lagi diuji apabila menghidap gangguan emosi atau meroyan akibat tekanan yang dihadapinya selepas selamat melahirkan anak sulung.

Kesihatan mental Ziaf juga semakin memburuk apabila ibu bapa mentuanya suka masuk campur dalam urusan rumah tangganya termasuk cara mendidik anak-anak.

Sudah tidak dapat lagi menahan sabar, berikut perkongsian Ziaf yang cuba untuk mempertahankan rumah tangga mengenangkan kebaikkan suaminya.

“Aku sudah sembilan tahun berkahwin, anak ada tiga. Aku dari Borneo. Mentua aku dari Semenanjung Malaysia. Dari sekolah menengah memang aku dah berdoa agar tak dapat mentua yang jahat macam apa yang jadi dekat mak dulu. Mak aku dahulu pernah kena buli dengan keluarga ayah.

“Berbalik pada cerita aku. Dulu ingatkan mentua ini keluarga alim sebab dari pukul 6 pagi sudah mula cerita tentang keagamaan kat meja makan. Tetapi sebaliknya yang jadi. Sekarang aku menghidap penyakit MDD (Major Depressive Disorder). Doktor syak mungkin nak ke arah bipolar.

Baca Artikel Penuh