“Ramai takut bercerai atas alasan anak, tapi aku bersyukur mak dan ayah berpisah”

Oleh WAN SITI AMINAH

Seorang anak merasa sangat lega apabila insan dipanggilnya mak akhirnya berpisah dengan suami selepas sekian lama menanggung derita semenjak bergelar isteri.

Nekad membawa ibu berpindah keluar daripada rumah bapanya sendiri, sang anak merasa sangat bersyukur dan berlapang dada saat menerima khabar perpisahan itu.

Kini berbahagia bersama adik-beradik dan bonda tercinta, berikut perkongsian sang anak yang mahu memberi kesedaran kepada ibu bapa lain mengenai penceraian.

“Aku nak berkongsi sudut pandang sebagai anak daripada pasangan yang berpisah serta kesannya terhadap diri dan adik-beradik. Aku datang daripada keluarga yang berpecah belah. Mak dan ayah berpisah semasa aku di sekolah menengah. Masa itu, adik lain juga masih bersekolah. Aku juga ada adik bongsu berusia tiga tahun. 

“Waktu kejadian berlaku, hanya abang aku seorang yang sudah bekerja. Tetapi dia bekerja di kilang biasa sahaja. Sejujurnya sebagai seorang anak, aku rasa lega dan bersyukur dengan perpisahan (cerai) tersebut. Semasa kami dihalau dari rumah oleh ayah sendiri, aku langsung tiada rasa takut atau sedih.

“Sebaliknya, terasa seperti satu bebanan besar atas bahu aku terus menjadi ringan. Sangat berlapang dada kerana tak perlu menghadap ayah aku lagi. Dia adalah bapa yang panas baran dan garang dengan anak-anak. Kesalahan kecil akan dibesarkan. Tentunya ayah akan mengakhiri itu semua dengan amukan dan pukulan.

Baca Artikel Penuh