Salahuddin Ayub, buku dan sastera

Oleh KIM SYAZIE

Seorang pemimpin politik perlu memiliki kemahiran orator dan rhetoric. Orator adalah kemahiran berucap yang mampu mencairkan hati dan emosi yang mendengar pidatonya. Tidak semua pemimpin yang bijak menyusun kata-kata mempunyai minat membaca. Akan tetapi mereka yang minat membaca, akan terbawa-bawa kandungan bacaan dalam pidato mereka.

Berkesempatan bertemu dengannya pada hujung minggu lalu, saya bawakan buku terbaharu ‘Menang dan Terbuang. Demokrasi, ‘Deep State’ dan Darurat’ sebagai cenderamata. Sayangnya kami tidak sempat berbual panjang kerana bicara kami bukan soal buku, tapi soal politik masa hadapan di Perak.

Salahudin Ayub salah seorang pemimpin yang suka membaca buku. Sejak kecil lagi, datuk sebelah emaknya sering membelikan buku-buku kepadanya untuk bacaan. Sebagai cucu pertama mereka, Salahuddin sering mendapat layanan istimewa daripada datuk dan neneknya yang tinggal di Serkat. Manakala ayahnya, Cikgu Ayub sememangnya mendidik anak-anaknya dengan suasana ilmu. Hasil penyemaian dari kecil membentuk budaya dalam dirinya.

Baca Artikel Penuh