Kenapa tolak debat sedangkan ia juga untuk berkempen? Jika ada wawasan terima sahaja pelawaan debat ini

Oleh KIM SYAZIE

Lusa hari penamaan calon. Setelah setiap parti mengumumkan calon masing-masing, muncul tiga calon perdana menteri (PM).

Di antara tiga calon ini, pada 20 Oktober 2022, ketika berucap di Temerloh, Pengerusi PH, DS Anwar Ibrahim mencadangkan debat secara terbuka calon perdana menteri (PM) dengan memberi tumpuan kepada soal dasar dan perancangan bukan berbentuk tuduhan serta dakwaan.

Pada 28 Oktober, Pengerusi PN, TS Muhyiddin Yassin berkata beliau bersedia dengan syarat tujuannya adalah untuk membincangkan isu berkaitan pemulihan negara, ekonomi dan pendidikan serta isu antarabangsa.

Pada 25 dan 29 Oktober, care taker PM DS Ismail Sabri menolak dengan mengatakan debat bukan budaya politik kita dan tidak membawa sebarang manfaat selepas perdebatan itu selesai.

Saya hairan ada pemimpin yang menolak debat

Kenapa tolak sedangkan debat ini juga adalah untuk berkempen? Sepatutnya, jika ada wawasan, idea, prinsip, fakta, kebijaksanaan, falsafah dan nilai perjuangan yang baik, terima sahaja pelawaan debat ini.

Adakah debat itu hasilnya buruk? Jika buruk, tidak akan ada negara demokrasi matang yang menganjurkannya antara calon presiden atau calon PM bagi negara masing-masing setiap kali pilihan raya diadakan.

Baca Artikel Penuh