“Opah nikahkan ibu yang tak cukup akal, akibatnya aku dan adik-beradik tanggung”

Oleh WAN SITI AMINAH

Siapa sangka, keputusan seorang ibu yang nekad untuk menikahkan anak kelainan upayanya (OKU) telah menjadi punca penderitaan panjang terhadap satu keluarga.

Terpaksa membesar bersendirian dalam pengabaian dan kesusahan, seorang wanita tampil membuat perkongsian mengenai hidupnya sebagai anak dari ibu OKU Mental.

Langsung tiada niat untuk mempersoalkan takdir Ilahi, berikut kami kongsikan luahan wanita dikenali sebagai Ziya yang mahu memberi kesedaran kepada orang ramai.

“Jika diberi pilihan, aku mahu lahir daripada rahim permaisuri raja atau wanita hebat. Namun Allah yang berkehendak dan mengatur apa jua milikNya. Namaku Ziya. Usia sudah cukup matang dan telah melalui jangka hidup yang panjang. Semoga luahan ini menjadi iktibar. Baik dijadikan tauladan, sebaliknya yang tidak baik pula ditinggalkan.

“Aku anak ketiga dari sembilan adik-beradik yang lahir dari ibu orang kelainan upaya (OKU) mental. Tahap pemikiran dan pertimbangannya adalah sangat rendah iaitu di bawah kadar normal. Ibu tidak mampu berfungsi sebagai wanita biasa. Bukanlah ibu yang menyayangi, melindungi, mendidik anak dengan nilai murni dan mendoakan.

“Ibuku anak tunggal. Atuk dan opah aku adalah orang yang berada kerana memiliki banyak hartanah. Kekurangan ibu sekaligus menyebabkannya sukar untuk disunting menjadi isteri. Ibu akhirnya bertemu jodoh secara penipuan. Dia dikatakan sebagai wanita normal yang mempunyai banyak kepandaian.

Baca Artikel Penuh