Perginya Sang Pemberani

Oleh ARIF ATAN

Berulang kali saya cuba menulis tentang Shazni Munir Mohd. Ithnin yang telah pergi meninggalkan menuju negara abadi. Sayangnya, setiap kali saya hendak memulakan ayat, idea saya mati. Saya ulang kembali beberapa seketika, gagal juga. Akhirnya, saya mengalah. Pasrah.

Mungkin sejarah saya bersama dengan Shazni Munir sedikit untuk diriwayatkan sebagai suatu karangan belangsukawa. Mungkin kerana saya tidak menghiraukan butir kata-katanya dan segala langkah kerjanya selama ini. Mungkin kerana saya tidak kisah sangat tentang anak muda ini. Mungkin ada orang lain yang lebih penting atau diutamakan.

Beberapa hari lalu, saya dijemput menghadiri program secara talian bagi memperingati pemergian Shazni Munir Mohd. Ithnin. Program itu dianjurkan oleh Liga Rakyat Demokratik iaitu sekumpulan anak muda yang mempunyai aspirasi membawa tanah air ini ke arah sistem yang lebih berdemokratik.

Baca Artikel Penuh