“Puas hati aku bila abang cerai kakak ipar. Kata meroyan, padahal mengada sahaja”

Oleh WAN SITI AMINAH

Seorang wanita sudah mula muak dengan sikap pemarah kakak iparnya yang masih tidak berubah semenjak sebelum berkahwin sehinggalah selepas melahirkan anak.

Keadaan semakin memburuk apabila kakak iparnya itu melahirkan anak dan tidak mahu mengalah dengan suaminya hingga lelaki tersebut bertindak melafazkan talak.

Mula menghidap penyakit meroyan selepas melahirkan anak kedua, berikut adalah perkongsian wanita bernama Dina yang puas melihat keruntuhan rumah tangga abangnya.

“Salam semua. Sudah lama aku karang sebab betul-betul nak beri pembaca faham. Aku anak kelima daripada enam adik-beradik. Berumur 24 tahun. Aku nak ceritakan dekat sini tentang abang sulung. Abang aku sudah berkahwin selama tujuh tahun. Dia ada dua anak dan jarak umur mereka dalam dua ke tiga tahun.

“Waktu abang nak berkahwin dahulu, mak aku tak berapa berkenan dengan pilihan dia. Sebab sepanjang mereka berkenalan lagi, asyik bergaduh sahaja. Tak dinafikan, abang kurang berdisiplin jika berkaitan dengan kerja. Lepak main ‘game’ sampai jam empat pagi walaupun esoknya dia bekerja.

“Akibatnya teman wanita (sekarang isteri) abang selalu mengamuk sakan kalau dia terlajak tidur nak pergi kerja. Mak akulah saksi episod pergaduhan berulang tersebut. Kakak ipar yang aku kenal adalah seseorang yang garang, tegas dan suka bergaduh. Mungkin sebab usia dia masih muda ketika itu.

Baca Artikel Penuh